Disney Dilaporkan Akan Membentuk Gugus Tugas AI untuk Digunakan di Seluruh Perusahaan

Sedang Trending 11 bulan yang lalu

Ketika para aktor dan penulis menuntut peraturan dalam penggunaan Artificial Intelligence dalam industri sinematik, Disney ingin melangkah ke masa depan dan dilaporkan telah membentuk gugus tugas untuk mempelajari, mengembangkan, dan mengimplementasikan AI untuk mengurangi biaya perusahaan.

AI telah hadir di dunia perfilman dan televisi sejak lama, namun dalam beberapa tahun terakhir, kehadiran teknologi dan sarana baru ini semakin sering digunakan, bahkan dalam penggunaan sehari-hari di luar industri. Jadi, ketika pemogokan penulis dimulai sejak 100 hari yang lalu, rumor tentang studio-studio besar dan perusahaan streaming yang mempertimbangkan untuk menggunakan alat seperti Chat GPT untuk menulis skrip untuk proyek-proyek yang terhenti karena konflik yang sedang berlangsung mulai menyebar.

Bulan lalu, terungkap bahwa Disney dan Netflix mempublikasikan pencarian pekerjaan untuk ahli AI tanpa deskripsi spesifik tentang apa yang ingin dilakukan oleh perusahaan dengan orang atau orang-orang yang bergabung untuk posisi tersebut, tetapi sekarang rencana Disney mungkin telah terungkap.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan oleh Reuters, Disney telah membentuk gugus tugas untuk mempelajari cara menerapkan penggunaan AI untuk mengurangi biaya di berbagai departemen perusahaan, selain menerbitkan 11 lowongan pekerjaan untuk tugas yang berbeda, baik untuk workplace sinematografi maupun taman hiburan mereka, kelompok ini dilaporkan telah dibentuk sebelum aksi mogok kerja dimulai, dan perusahaan ini ingin menjadi yang terdepan dalam hal kemajuan teknologi dan bagaimana mereka dapat mengaplikasikannya untuk meraih kesuksesan.

Awal bulan ini, perusahaan ini kembali menjadi pusat perhatian, tidak hanya karena lowongan pekerjaannya, tetapi juga karena komentar dari beberapa pemeran figuran dari WandaVision, yang menyatakan bahwa mereka dipindai selama salah satu hari kerja mereka, tanpa diberitahu bagaimana gambar mereka akan digunakan nantinya.

Ketika pemogokan para aktor dimulai, perwakilan SAG-AFTRA mengungkapkan bahwa salah satu poin yang termasuk dalam connection AMPTP kepada mereka meminta kemungkinan menggunakan AI untuk memindai pemeran figuran, membayar mereka untuk satu hari kerja dan kemudian menggunakan gambar mereka tanpa membutuhkan mereka di lokasi syuting lagi, yang membuat orang percaya bahwa itulah yang coba dilakukan Disney terhadap para aktor dari WandaVision.

Namun bukan hanya itu saja, ketika Secret Invasion tayang perdana, workplace ini dikritik habis-habisan karena menggunakan kecerdasan buatan pada adegan pembuka. Meskipun konflik tersebut kemudian diklarifikasi oleh workplace terkait yang disewa Marvel untuk membuat adegan-adegan tersebut, para senimannya menggunakan AI untuk menambahkan lapisan estetika pada adegan tersebut yang dapat menghubungkannya dengan tema pertunjukan.

Selengkapnya
Sumber Berita filim terbaru
Berita filim terbaru