Paramount Akhirnya Resmi Sepakati Merger Dengan Skydance

Sedang Trending 4 hari yang lalu

Setelah berbulan-bulan bernegosiasi, Paramount Global dan Skydance Media akhirnya membuat kesepakatan untuk melakukan merger. Kesepakatan antara Skydance dan Paramount Global diumumkan pada Minggu malam tanggal 7 Juli 2024. Paramount Global, perusahaan konglomerat yang mencakup Paramount Pictures, CBS, MTV, Nickelodeon, BET, Comedy Central, Showtime, dan Paramount+, telah dipimpin oleh Sherri Redstone sejak tahun 2020 setelah ayahnya, Sumner Redstone, meninggal dunia.

Dilansir dari Variety, kesepakatan ini berarti Paramount Global akan memiliki hak untuk mendapatkan penawaran yang sesuai atau lebih baik selama 45 hari sebelum menyelesaikan kesepakatan dengan Skydance, yang diharapkan akan selesai pada awal 2025. Kesepakatan ini berarti Skydance akan mengakuisisi saham mayoritas Redstone di National Amusements, yang pada gilirannya akan mengendalikan Paramount. Paramount akan mendapatkan Skydance Media sebagai bagian dari perusahaan dan menempatkan tokoh-tokoh kunci yang bertanggung jawab atas Paramount, termasuk CEO David Ellison. Pada saat itu belum jelas apakah perusahaan akan melakukan rebranding untuk memasukkan Skydance sebagai bagian dari nama perusahaan, mirip dengan Warner Bros. yang berganti nama menjadi Warner Bros. Discovery setelah akuisisi Discovery pada tahun 2022.

Rumor tentang Paramount yang ingin dijual pertama kali muncul pada Desember 2023 ketika CEO Warner Bros. Discovery David Zaslav dilaporkan mendekati mantan Presiden Paramount Global Bob Bakish tentang merger. Kemudian, pada Januari 2024, diumumkan bahwa Skydance Media ingin mencapai kesepakatan atau merger dengan Paramount Global. Skydance Media adalah perusahaan produksi yang didirikan oleh David Ellison pada tahun 2006 yang sejak tahun 2009 telah memiliki kesepakatan distribusi jangka panjang dengan Paramount Pictures, di mana mereka memproduksi film-film seperti Misson: Impossible – Ghost Protocol, Star Trek Into Darkness, World War Z, Top Gun: Maverick dan Transformers: Rise of nan Beasts, dan masih banyak lagi.

Skydance tampaknya merupakan kandidat terbaik bagi semua pihak yang terlibat, mengingat sejarah panjang kedua perusahaan ini dan fakta bahwa Skydance tampaknya tidak ingin menjual lahan bersejarah Paramount yang mungkin diinginkan oleh pembeli potensial lainnya. Shari Redstone sangat protektif terhadap warisan yang diciptakan ayahnya, sehingga Skydance tampaknya merupakan pilihan yang aman.

Paramount Global dan Skydance adalah merger terbaru dari deretan panjang merger workplace baru-baru ini. Menyusul pembelian besar-besaran Disney terhadap 20th Century Fox pada tahun 2019, Warner Bros. dan Discovery Media kemudian memulai pembicaraan tentang kesepakatan pada tahun 2021 yang akan diselesaikan pada tahun 2022. Sekitar waktu yang sama, Amazon membeli MGM, yang memberi mereka kendali atas katalog workplace movie legendaris tersebut. Meskipun berbagai pembelian ini dapat memberikan prospek yang menarik, mereka juga memiliki banyak hal negatif, karena konsolidasi perusahaan cenderung berarti pemutusan hubungan kerja dan lebih sedikit movie dan televisi yang dibuat.

Namun, dari semua potensi pembelian tersebut, ada yang berargumen bahwa penggabungan Skydance dengan Paramount lebih baik daripada Sony atau Warner Bros. karena sekarang ini berarti salah satu workplace tertua ini masih berfungsi sebagai entitas independen, bukan sebagai divisi dari perusahaan yang lebih besar, seperti yang terjadi pada 20th Century Fox, yang kini menjadi 20th Century Pictures, di bawah naungan Disney.

Selengkapnya
Sumber Berita filim terbaru
Berita filim terbaru